Kemarin Itu Sudah Lewat

Tulisan ini awalnya dari ingat-ingat tentang waktu di meeting sama salah satu partner kerja, terus salah mikir kalau brand pantai nanas itu sama dengan coconut island. Entah kenapa bisa kepikiran gitu ya. Lucu, tapi bikin mikir…

Kadang aneh yah pikiran manusia, bisa mengkait-kaitkan yang sebenarnya ga berkaitan. Terus jadi masalah deh kalau kita bersikeras kalau itu memang ada kaitannya dan ga sadar-sadar. Terus jadi berdebat sama siapapun itu yang ga kepikiran kenapa kita bisa berpikir ke situ. Padahal sebenarnya ada atau nggak ada kaitannya itu sepenting apa sih? Kadang masalah yang bikin kita berantem itu sebenarnya kayak si pantai nanas dan coconut island itu ga sih? Masalah yang kita ada-adain di pikiran kita. Berantem yang mengada-ada.

Tapi ya itulah manusia ya, kadang lebih mentingin siapa yang benar dan salah daripada… yang lebih penting. Apa sih contohnya yang lebih penting itu? Yah, misalnya buat ketawa bareng karena kesalahpahaman itu. Ya ampun, coba ingat-ingat deh berapa banyak sih masalah yang dulu heboh banget pas kita alamin, eh sekarang kalau diingat-ingat lagi ternyata konyol banget karena ga jelas. Atau ga inget lagi sebenarnya kenapa.

Dari mikirin itu. Jadi kepikiran lagi kalau seminggu yang lalu sempat ada problem sama orang terdekat. Ga jelas masalahnya kalau dipikir-pikir lagi sekarang. Untungnya bisa kembali baikan dan saling coba ngertiin setelah itu lewat. Kalau nggak?

Nah, pernah kepikiran ga sih kalau salah satu kebutuhan dasar kita dalam berhubungan itu adalah “dimengerti”. Terus, sering banget kita marah karena merasa ga dingertiin. Merasa kalau ga dingertiin itu artinya ga disayang. Padahal yang nggak ngerti itu bukan org lain, tapi kita yang ga bisa ngertiin diri sendiri. Merasa orang lain sengaja nyakitin kita atau apalah, tapi emangnya gitu ya? Atau cuma dikait-kaitin aja?

Pertanyaannya lagi, rasa sebelnya itu buat apa sih? Buat nunjukkin kalo kita terluka? Kenapa mau nunjukkin kalo kita terluka? Supaya bisa diobatin, kan? Tapi minta diobatinnya dengan ngelukain orang itu lagi? Lalu yang dilukain mau minta diobatin juga akhirnya? Nah loh, kalau gitu sekarang yang punya obatnya siapa? Orang pertama, orang kedua, dua-duanya? Siapa yang ga ngertiin siapa kalau begini jadinya? Bolak balik terus aja sampe bumi jadi datar kalo ga ada yang mau stop.

Abis itu sok-sok-an deh buat ingat siapa yang mulai permasalahannya. Padahal ingatan manusia itu aneh pake banget. Suka inget hal yang buruk di saat yang baik. Lupa hal baik di saat yang buruk terjadi. Sedih saat kebahagiaan jelas-jelas minta diambil. Atau senang lama-lama mempersulit diri sendiri buat bahagia lagi. Ga mau lupain yang bikin sedih, ga mau ingat yang bikin hepi. Ga ingat kalau kita itu cuma manusia, begitu juga si dia. Lupa kalau sama-sama ga sempurna, makanya harus saling jaga.

Makanya hubungan jadi susah, percintaan, pertemanan, pekerjaan, keluarga, dan sama diri sendiri. Kita suka pertahanin ego, “Ini gua. Lu harus ngerti. Lu harus terima.” Hidup itu singkat, tapi kita rela habisin waktu buat  nunjukkin kalau kita benar, orang lain salah. Daripada buat sadar kalau, “ini kita. Bukan lu atau gua aja.”

Kenapa ya manusia suka sok pake banget. Sok ngerti. Sok bener. Sok paling tahu. Padahal ujung-ujungnya kita ga bakal ngerti semuanya kok. Diri sendiri, orang lain, dunia yang aneh ini. Tapi ga harus ngerti kok buat bisa ketawa bareng. Karena yah balik-balik lagi, kenapa ga ketawa bareng aja sih? Karena ujung-ujungnya, semua yang ada di kemarin itu sudah lewat, pilih-pilih lah yang perlu diingat dan dilupain.

Jadi, udah nentuin siapa yang mau stop duluan sebelum bumi jadi datar?

*Content ini sifatnya sok tahu jadi jangan marah kalau tidak pas
*Tidak merujuk kepada pihak siapapun saat ini, tetapi ke diri sendiri saja
*Hanya ingin berbagi pemikiran siapa tahu berguna

Advertisements
Tagged , , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: